Kegiatan Peringatan Tahun Baru 1441 Hijriah

Setiap tanggal 10 Muharram, umat Islam beberapa daerah yang ada di Indonesia melaksanakan puasa yang sangat dianjurkan, yakni Puasa Asyura. Bahkan tidak hanya melaksanakan puasa saja, orang-orang di beberapa daerah biasanya juga merayakannya dengan membuat makanan spesial yakni bubur asyura.

Bubur asyura sangat unik karena dibuat dari campuran 41 jenis bahan makanan. Biasanya terdiri dari aneka macam sayuran, kacang-kacangan, sampai daging. Jumlah 41 bahan ini harus dicukupi karena sudah jadi tradisi. Tak ada resep pasti dalam membuat bubur ini. Biasanya memang ada beberapa bahan wajib yang selalu digunakan oleh kaum muslim di beberapa tempat, seperti kangkung, jagung manis, wortel, kentang, daun pucuk waluh, dan beberapa bahan lainnya. Bahkan ada yang memiliki ciri khas pada bubur asyura salah satunya adalah disertakannya ceker ayam. Pembuatannya juga memiliki keunikan tersendiri yaitu dibuat seara beramai-ramai dan bisa membentuk beberapa kelompok. Bubur asyura hasil olahan tersebut selanjutnya dibagikan kepada semua warga secara gratis.

Sambutan Ketua Pengurus Masjid Diwakili Oleh Sekretaris Pengurus, Bapak Juni Darmawansyah

Tradisi memasak Bubur Asyura yang selalu dilakukan bersama-sama ini juga dilakukan oleh jamaah Masjid Al-Anwar di Perumahan Bumi Palangka II, Palangka Raya. Jamaah Masjid Al-Anwar pada tanggal 30 Agustus 2020 atau bertepatan dengan tanggal 11 Muharram 1441 H pagi hari sejak pukul 07.30 WIB telah berkumpul di halaman Masjid Al-Anwar dan melakukan persiapan pembuatan bubur asyura tersebut. Jamah laki-laki menyiapkan tempat yang diperlukan dalam proses pembuatannya sedangkan jamaah perempuan berperan sebagai pembuatan bubur asyura dimulai dari penyiapan bahan baku dan memasak sampai dengan penyajiannya.

Pemberian Santunan Pada Anak Yatim Piatu

Tepat bakda shalat Dhuhur, proses pembuatan bubur asyura selesai dilaksanakan dan tibalah saatnya untuk membagikan kepada jamaah Masjid Al-Anwar, Warga Perumahan Bumi Palangka II dan sekitarnya. Namun sebelum dibagikan kepada jamaah, didahului dengan pembacaan doa selamat yang dilakukan di teras Masjid dipimpin oleh Ustadz Muhammad Abdul Nasir.

Proses Memasak Bubur Asyura

Setelah pembagian bubur asyura dan makan bersama dilanjutkan dengan kegiatan memberikan santunan kepada anak yatim sebanyak 24 orang anak yang berasal dari warga sekitar perumahan Bumi Palangka II. Santunan diberikan dalam bentuk bingkisan tali asih dari jamaah Masjid Al-Anwar khususnya Majelis Ta’lim Ibu-Ibu pimpinan Ibu Hj. Rina Syahrani.

Pengurus Masjid Al-Anwar melalui Sekretaris Pengurus Masjid Al-Anwar, Bapak Juni Darmawansyah secara khusus menyampaikan ucapan terimakasih kepada PHBI Masjid Al-Anwar dan Majelis Ta’lim Ibu-Ibu yang telah berkenan menyelenggarakan kegiatan dalam rangka memeriahkan perayaan Tahun Baru 1441 Hijriah ini, terima kasih juga disampaikan kepada Pengurus Yayasan Al-Anwar yang telah memberikan dukungannya atas pelaksanaan kegiatan ini. Mudah-mudahan seluruh jamaah Masjid Al-Anwar selalu diberikan rezeki yang banyak dan pahala yang berlipat ganda dari Allah SWT dan diajuhkan dari wabah penyakit Covid-19.

Melalui sekretarisnya, Ketua Pengurus Masjid Al-Anwar menyampaikan harapan dan pesan semoga kegiatan seperti ini juga bisa terlaksana pada tahun-tahun mendatang dengan lebih baik lagi, kepada majelis ta’lim Ibu-Ibu agar selalu bersatu dan tetap semangat untuk memajukan pengajian, khususnya majelis ta’lim Ibu-Ibu  Al-Anwar, demikian Juni Darmawansyah mengakhiri.

Hj. Rina Syahrani sebagai ketua Majelis Ta’lim Ibu-Ibu Al-Anwar juga menyampaikan ucapan terima kasih atas perhatian dan atensi ibu-ibu pengajian Al-Anwar yang ikut dalam kegiatan santunan terhadap anak yatim yang merupakan agenda rutin tahunan yang dilaksanakan Majelis Ta’lim ibu-ibu Al-Anwar. Beliau juga menyampaikan permohonan maaf karena belum dapat berbuat banyak untuk anak-anak yatim yang berada di lingkungan perumahan Bumi Palangka II dan Sekitarnya khususnya bagi anak-anak yatim dari jamaah Masjid Al-Anwar.

Menyiapkan Bubur yang Akan Dibagikan

Konon ceriteranya bahwa tradisi Bubur Asyura ini berkaitan dengan kisah ketika Nabi Muhammad masih hidup. Saat itu Perang Badar sedang berlangsung. Usai perang, jumlah prajurit Islam menjadi lebih banyak. Saat itu seorang sahabat Nabi Muhammad memasak bubur. Namun jumlah makanan yang dibuatnya tidak mencukupi karena jumlah prajurit yang begitu banyak. Akhirnya Nabi Muhammad memerintahkan para sahabatnya untuk mengumpulkan bahan apa saja yang tersedia untuk kemudian dicampurkan ke bubur tersebut agar jumlahnya cukup dan bisa didistribusikan pada semua prajurit.

Cerita lainnya terkait dengan asal usul bubur asyura adalah pada saat Nabi Nuh A.S. turun dari kapal setelah berlayar karena banjir bandang. Sesampainya di daratan Nabi Nuh A.S. bertanya kepada pada umatnya “masihkah ada bekal yang tersisa untuk dimakan?” kemudian mereka menjawab “masih ya Nabi” Kemudian Nabi Nuh memerintahkan untuk mengaduk sisa-sisa makanan itu menjadi adonan bubur, dan disedekahkan ke semua orang. Karena itulah kita mengenal bubur asyura. Yaitu bubur yang dibuat untuk menghormati hari ‘asyura’ yang dalam beberapa bahasa daerah di Indonesia diterjemahkan sebagai bubur untuk selamatan.

Bubur Siap Dibagikan Untuk Jamaah dan Warga Sekitar

Bubur asyura merupakan pengejawantahan rasa syukur manusia atas keselamatan yang selama ini diberikan oleh Allah SWT. Namun dibalik itu bubur asyura selain sebagai simbol dari keselamatan juga pengabadian atas kemenangan Nabi Musa A.S. dan hancurnya bala tentara Fir’aun.

Banyak keistimewaan yang diberikan oleh Allah pada hari ini diantaranya adalah pelipat gandaan pahala bagi yang melaksanakan ibadah pada hari itu. Banyaknya keistimewaan yang ditemukan dalam bulan Muharram (hari asyura) maka dianjurkan bagi semua muslim untuk melaksanakan kebaikan, menambah pundi-pundi pahala dengan bersilaturrahim, beribadah, dan banyak sedekah terutama bersedekah kepada anak yatim-piatu.

Bubur hanyalah perlambang bahwa bulan Muharram, sebagai awal tahun baru Hijrah merupakan momentum untuk memperkokoh persaudaraan. Karena sejatinya bubur asyura yang telah dimasak tak mungkin disembunyikan, pastilah untuk dihidangkan dan dibagikan kepada semua warga sebagai tanda syukur atas segala nikmat yang diberikan-Nya.

Untuk foto-foto kegiatan pada kegiatan memeriahkan Tahun Baru 1441 H yang lainnya silahkan klik DISINI. Silahkan berikan komentar, masukan dan kritik Anda pada form di bawah ini dan terimakasih atas kunjungan Anda semoga dapat memberikan manfaat untuk kita semua, Amin…

One comment

  1. Alhamdulillah semoga seluruh jamaah diberi kesehatan panjang umur dan rezeki yang lapang sehingga kegiatan ini dapat berkesinambungan

    Amin Ya Rabbal Alamin, terimakasih telah berkunjung

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

+ 47 = 52